Kecamatan Cawas, Kabupaten Klaten

"Mari kita jalin rasa kekeluargaan diantara kita"

Dinkes Klaten akan uji ulang kandungan air di Brungkah

Klaten (Solopos.com) – Dinas Kesehatan (Dinkes) Klaten melalui petugas Puskesmas Cawas akan melakukan uji ulang kandungan air di sumur-sumur warga Dukuh Brungkah, Pakisan, Cawas, pada Senin (27/6/2011.

Kepala Dinkes Klaten, dr Ronny Roekmito kepada Espos, Sabtu (25/6/2011), mengatakan uji ulang tersebut dimaksudkan untuk mengetahui kondisi air sumur setelah ditaburi kaporit sejak pertengahan bulan Mei lalu. Sebelumnya, air di sumur-sumur warga Dukuh Brungkah dipastikan positif mengandung bakteri Eschericia coli (E Coli) yang mengakibatkan wabah muntaber beberapa bulan lalu.

Untuk membunuh bakteri E Coli itu, Dinkes Klaten melalui petugas Puskesmas Cawas menabur kaporit di sumur-sumur warga. Namun begitu, kaporit tersebut ternyata membawa dampak buruk bagi warga setempat. Mereka merasa gatal-gatal setelah menggunakan air sumur mereka. “Kalau tubuh tidak kuat, air yang mengandung kaporit memang bisa menyebabkan gatal-gatal. Tetapi, mestinya gatal-gatal itu bisa hilang ketika penaburan kaporit itu dihentikan,” tukas Ronny.

Untuk memastikan kandungan air di sumur-sumur warga terbebas dari bakteri E Coli, Dinkes Klaten akan melakukan uji ulang pada Senin nanti. Menurutnya, petugas Puskesmas Cawas akan mengambil sampel sejumlah sumur di permukiman warga untuk diteliti kandungan air di Laboratorium Dinkes Klaten. “Kami ingin mengetahui setelah diberi kaporit apakah bakteri itu sudah hilang. Uji laboratorium akan dilakukan secepatnya agar segera bisa diketahui hasilnya,” kata Ronny.

Kepala Dukuh Brungkah, Suryono mengatakan saat ini warga masih takut menggunakan air di sumur mereka setelah merasakan gatal-gatal. Dia mengakui, wabah muntaber saat ini memang sudah berhenti. Tetapi warga masih takut menggunakan air sumur setelah ditaburi kaporit. “Warga memilih menggunakan bantuan air dari Pemkab Klaten meskipun kadang masih datang terlambat,” terang Suryono.

Dikatakan Suryono, saat ini saat ini warga masih menunggu Dinkes Klaten untuk mengambil sampel air dan memastikan kalau air sumur sudah berada dalam keadaan normal dan aman untuk dikonsumsi.

mkd

26 Juni 2011 - Posted by | Kesehatan, Pakisan | ,

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: